Home / Berita / Pendidikan / Regional

Rabu, 19 Juli 2023 - 20:00 WIB

Mahasiswa KKNT Unhas Gelombang 110 Sosialisasi Penyakit Anjing Gila di Desa Bontotangnga, Selayar

Doc. Kegiatan Sosialisasi (Istimewa)

Doc. Kegiatan Sosialisasi (Istimewa)

Bontoharu, Kabupaten Kepulauan Selayar – Pada hari Rabu, 19 Juli 2023, mahasiswa KKNT Universitas Hasanuddin Gelombang 110 dari Posko 3 Desa Bontotangnga mengadakan upaya edukasi dan sosialisasi tentang bahaya penyakit anjing gila atau rabies. Kegiatan ini dilakukan sebagai bagian dari langkah untuk meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai ancaman serius yang ditimbulkan oleh penyakit menular ini di wilayah tersebut.

Muhammad Rachmat, DPK KKNT Unhas dan juga seorang dosen di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Hasanuddin, menjelaskan betapa urgennya kegiatan ini. Rabies, yang juga dikenal sebagai penyakit anjing gila, adalah infeksi virus yang sangat berbahaya dan dapat menyerang sistem saraf pada manusia dan hewan, termasuk anjing, kucing, dan kera. Rabies 98% ditularkan oleh anjing dan sisanya ditularkan oleh kucing dan kera.

Baca Juga  Mahasiswa PBL III Posko 09 FKM Unhas Evaluasi Program Prioritas untuk Dukung Tercapainya SDGs di Kelurahan Tumampua

Ayu Arista, salah satu peserta KKNT Unhas yang terlibat dalam edukasi, menyampaikan bahwa populasi anjing liar yang tinggi di Desa Bontotangnga menjadi salah satu alasan mengapa sosialisasi mengenai penyakit anjing gila sangat penting. Fenomena anjing liar yang sering berkeliaran di lingkungan permukiman meningkatkan risiko penularan rabies kepada manusia. Masyarakat harus menyadari bahaya ini, terutama bagi anak-anak yang sering berinteraksi dengan hewan peliharaan.

Doc. Kegiatan Sosialisasi (Istimewa)

Dalam upaya menyampaikan informasi dengan lebih luas, mahasiswa KKNT Gelombang 110 melakukan edukasi door-to-door di rumah warga Dusun Tahabira, Baera Utara, dan Baera Selatan di Desa Bontotangnga. Selain itu, mereka juga menempelkan poster informatif mengenai penyakit anjing gila di fasilitas umum di wilayah tersebut.

Baca Juga  Pengenalan Kehidupan Kampus bagi Mahasiswa Baru Program Studi Kesehatan Lingkungan FKM UNHAS: Memahami Visi dan Misi untuk Masa Depan yang Berkualitas

Sosialisasi ini bertujuan memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang bahaya rabies dan pentingnya melakukan penanganan awal yang tepat jika terjadi gigitan anjing yang mencurigakan. Dengan meningkatnya kesadaran akan risiko yang dihadapi, diharapkan masyarakat akan lebih berhati-hati dalam berinteraksi dengan hewan dan mengambil langkah-langkah preventif yang diperlukan untuk melindungi diri dari rabies.

Dalam rangka mencakup lebih banyak orang, poster mengenai penyakit anjing gila juga dipasang di fasilitas umum di Desa Bontotangnga. Tindakan ini bertujuan untuk menyediakan informasi secara lebih luas dan membantu mencegah penyebaran penyakit yang berbahaya ini. Dengan kerjasama dan kesadaran bersama, diharapkan Desa Bontotangnga dapat menjadi wilayah yang bebas dari ancaman penyakit rabies dan menjaga kesehatan serta keselamatan warganya.

Share :

Baca Juga

Berita

Pemberian edukasi mengenai HIV/AIDS melalui metode nonton bareng yang di lakukan oleh mahasiswa PBL 2 posko 27 Desa Mandalle

Berita

Inovasi Mahasiswa KKNT Unhas: ‘Kelor Seduh’ Melawan Stunting di Desa Bontosunggu, Selayar

Berita

BIOSTATISTIK/KKB FKM UNHAS DETEKSI DINI KANKER SERVIKS: PEMERIKSAAN INSPEKSI VISUAL ASAM ASETAT (IVA) DI BALLEANGIN, PANGKEP

Berita

Mahasiswa Posko 20 PBL II FKM Unhas Menggelar Penyuluhan Pengolahan Sampah dengan Konsep 3R (Reduce, Reuse dan Recycle) di SDN 6 Pitue, Kabupaten Pangkep

Berita

Posko 31 FKM UNHAS Menggelar Seminar Awal PBL II: Sosialisasi Program Intervensi Kesehatan di Kelurahan Biraeng

Berita

Cegah BBLR, Posko 30 PBL II FKM Unhas Lakukan Permainan Edukasi “Isi Piringku” pada Wanita Usia Subur (WUS)

Berita

Tim Dosen Unhas Perkuat Keterampilan Emo-Demo Kader Pendamping Keluarga di Bantaeng

Berita

Pemasangan Papan Wicara sebagai Intervensi Perilaku Merokok di Kelurahan Bonto-Bonto : Menuju Masyarakat Sehat