Home / Berita / Regional

Sabtu, 29 Juni 2024 - 13:15 WIB

Wujudkan Wilayah Bebas AKI dan Stunting melalui Pelatihan TPK oleh Tim Pengabdian FKM Universitas Hasanuddin di Kecamatan Mapilli Kabupaten Polewali Mandar

Doc. Kegiatan Pemberdayaan Masyarakat (Istimewa)

Doc. Kegiatan Pemberdayaan Masyarakat (Istimewa)

Tim FKM Unhas melaksanakan program pemberdayaan masyarakat dengan tema “Optimalisasi Peran Kader Pendamping Keluarga dalam Pemantauan Kesehatan Calon Pengantin dan Ibu Hamil untuk Pencegahan AKI dan Stunting di Wilayah Kerja Puskesmas Mapilli Kabupaten Polewali Mandar Sulawesi Barat”. Program pengabdian masyarakat ini dilaksanakan oleh tim dosen dengan latar belakang keahlian. Ketua tim yakni Dr. Apik Indarty Moedjiono, SKM., M.Si (KIA dan Kesehatan Reproduksi) beranggotakan 2 Dosen yaitu Arif Anwar, SKM., M.Kes (Biostatistik/KKB) dan Safrullah Amir SGz., MPH (Ilmu Gizi) serta 3 mahasiswa, Devi Amalia, Alfiah Afifah Suroso, dan Dewi Apriyanti. Kegiatan ini merupakan wujud nyata Tri Dharma Perguruan Tinggi dan mendapat dukungan pendanaan dana hibah Universitas Hasanuddin dengan skim PPMU-PK-M.

Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 29 Juni 2024 di Aula MAN 1 Polewali Mandar dengan pertimbangan lokasi yang terjangkau bagi peserta dan resmi dibuka oleh kepala balai penyuluh KB Kecamatan Mapilli Polewali Mandar. Tujuan penelitian ini adalah untuk memberikan keterampilan pada Tim Pendamping Keluarga (TPK) guna mendukung penurunan stunting dan Angka Kematian Ibu yang digencarkan oleh pemerintah pada target pembangunan berkelanjutan SDGs.

Baca Juga  Tim Dosen FKM Unhas Adakan Pengabdian Masyarakat Workshop Perencanaan Strategis untuk Dinas Kesehatan Kabupaten Pinrang
Doc. Pengabmas FKM Unhas (Istimewa)

Pelatihan ini diikuti oleh  30 TPK terdiri dari  kader KB, bidan dan tim PKK di beberapa desa pada wilayah kerja Kecamatan Mapilli. Kegiatan ini penting dilakukan mengingat kematian ibu dan kejadian stunting di Kabupaten Polewali Mandar masih jauh dari target nasional. Selain itu, permasalahan yang ada pada mitra dalam hal ini adalah belum optimalnya layanan pencegahan yang dilakukan oleh TPK dalam deteksi atau penapisan faktor risiko kematian ibu dan stunting, layanan KIE dan konseling terkait faktor risiko kematian ibu dan stunting.

Baca Juga  Berkah Ramadan, Prodi S2K3 FKM Unhas Raih Predikat Unggul

Menurut ketua tim pengabdian, Dr. Apik Indarty Moedjiono, SKM., M.Si, kegiatan ini diharapkan dapat mendorong peran TPK lebih optimal. Kegiatan ini dirancang dengan metode KAP yaitu pemberian materi yang dipadukan dengan permainan dan diskusi. Selain itu dilakukan assesment tingkat pengetahuan sebelum dan sesudah dilakukannya pelatihan. TPK dilatih untuk melakukan edukasi terkait pentingnya layanan ANC, gizi ibu hamil dan remaja, serta penyakit-penyakit infeksi yang menyebabkan kematian ibu dan stunting. Monitoring terhadap evaluasi kegiatan diukur melalui kemampuan kader dalam melakukan praktek langsung kepada ibu hamil, WUS, atau remaja.

Share :

Baca Juga

Berita

Tim PPK ORMAWA BEM FKM Unhas Adakan Seminar Program di Desa Bulu Cindea

Berita

PBL1 Posko 1 Kelurahan Balleangin FKM Unhas: Identifikasi Masalah Kesehatan dan Kontribusi terhadap SDGs

Berita

Posko 17 PBL II FKM Unhas: Mengajak Ibu Baduta di Kelurahan Ma’rang untuk Membuat MP-ASI Sehat amun Menyenangkan Bagi Anak

Berita

Mahasiswa KKNT Unhas Tanam Pohon Kelor dengan Media Polybag di Desa Bontosunggu

Berita

Tim Unhas menggelar Pengabdian Masyarakat yang mengusung tema Peningkatan Kapasitas Tata Kelola (Urban Governance) bagi Tim Pembina dan Forum Kabupaten Sehat Pinrang

Berita

Posko 5 PBL II Gelar Seminar Awal di Kelurahan Tonasa : Membahas Intervensi Kesehatan untuk Peningkatan SDGs Point 3 “Kehidupan Sehat dan Sejahtera

Berita

Dukung SDGs: Departemen Ilmu Gizi FKM Unhas Edukasi Pemanfatan Kelor pada Ibu Hamil dan Ibu Menyusui

Berita

POSKO 14 PBL II FKM UNHAS Menggelar Intervensi Kesehatan : Menanggapi 5 Prioritas Masalah Kesehatan di Desa Alesipitto