Home / Berita / Pendidikan / Regional

Minggu, 6 Agustus 2023 - 15:57 WIB

Mahasiswa KKNT Unhas Edukasi Keluarga Berisiko Stunting Tentang ASI dan MP-ASI di Desa Bontosunggu

Doc. KKNT (Istimewa)

Doc. KKNT (Istimewa)

Minggu, 6 Agustus 2023 di Desa Bontosunggu РSesuai tujuan SDGs poin 3 yang berfokus pada gizi masyarakat, pemberian ASI dan MP-ASI pada anak dapat membantu mewujudkan tujuan SDGs. Maka dari itu, mahasiswa Posko 2 KKNT Gelombang 110 Universitas Hasanuddin tematik penurunan stunting melakukan kegiatan program kerja yaitu sosialisasi pentingnya ASI pada bayi usia 0-6 bulan dan pentingnya pemberian MP-ASI bergizi pada anak usia 6 bulan ke atas. Sosialisasi ini dilakukan pada keluarga dari anak yang terkena stunting di semua  dusun yang ada di Desa Bontosunggu, Kecamatan Bontoharu, Kabupaten Kepulauan Selayar.

Program kerja ini merupakan salah satu program kerja individu dari mahasiswa posko 2 yaitu Nurinayah Arifin dari jurusan Kesehatan Masyarakat. Materi terkait pentingnya ASI dan MP-ASI diangkat karena banyaknya masyarakat Desa Bontosunggu yang memiliki bayi tidak memperhatikan asupan gizi pada anaknya terkhususnya daerah Kampung Nelayan Padang. Daerah ini merupakan pesisir yang di mana banyak orang tua berprofesi sebagai nelayan dan pasokan ikan yang melimpah setiap harinya akan tetapi angka stunting juga tinggi di daerah ini.

Baca Juga  Posko 5 PBL II melakukan Kegiatan Penyuluhan terkait BBLR dan MP-ASI guna Membangun Fondasi Kesehatan Optimal di Kalangan Masyarakat

Agar penyampaian informasi yang terfokus sasaran yang dituju Mahasiswa KKNT Gelombang 110 Universitas Hasanuddin melakukan door-to-door di rumah anak yang stunting dan berisiko besar stunting. Media yang digunakan yaitu dalam bentuk leaflet. Kegiatan ini dilakukan pada hari Sabtu tanggal 6 Agustus 2023. Sosialisasi ini bertujuan memberikan pemahaman kepada masyarakat bahwa pemberian ASI dan MP-ASI yang bergizi itu penting bagi anak. Tidak hanya sekedar pemberian MP-ASI tetapi juga bahan makanan yang bergizi sangat diperlukan.

Doc. Sosialisasi (Istimewa)

Salah satu Kader Posyandu menyampaikan bahwa banyaknya ibu dari anak-anak yang memberikan makanan instan ke anaknya. Jadi kader posyandu berharap dengan adanya pembagian Leaflet ini dapat menyadarkan masyarakat bahwa pemberian ASI usia 0-6 bulan dan MP-ASI yang bergizi itu penting. Muhammad Rachmat, DPK KKNT Unhas dan dosen Fakultas Kesehatan Masyarakat menjelaskan tentang manfaat ASI. ASI merupakan makanan bayi 6 bulan pertama kehidupannya yang paling utama. Kandungan gizi dalam ASI sangat baik untuk tumbuh kembang dan daya tahan tubuh anak. Oleh karena itu, ibu menyusui hanya memberikan ASI eksklusif kepada Si Kecil selama 6 bulan pertama. Menginjak 6 bulan, selain minum ASI, Si Kecil mulai bisa diperkenalkan dengan makanan padat atau MPASI. Saat mulai memberikan MPASI kepada bayi, pastikan jumlah dan tekstur MPASI sesuai dengan tahapan tumbuh kembangnya.

Share :

Baca Juga

Berita

FOCUS GROUP DISCUSSION PENYUSUNAN BUKU KURIKULUM DOKTOR BERBASIS RISET FKM UNHAS

Berita

Mahasiswa PBL II FKM Unhas Melakukan Penyuluhan HIV/AIDS Melalui Media Poster Untuk Mendukung Tercapainya SDGs 3.3 di Kelurahan Attangsalo

Berita

FKM Unhas dan Pertamina-Medco Tomori Kolaborasi dalam MBKM Riset Mandiri untuk Dukung SDG’s 1 dan 2

Berita

TIM PENGABDIAN MASYARAKAT FKM UNHAS MENGGANDENG DINAS PERTANIAN KABUPATEN PANGKEP GELAR PELATIHAN PENGOLAHAN SAMPAH ORGANIK MENJADI KOMPOS

Berita

Departemen Epidemiologi FKM Unhas Menggelar FGD untuk Penyusunan Dokumen Pembukaan Prodi S3 Epidemiologi

Berita

Mengatasi Kualitas Fisik Air di Desa Bulu Tellue, Posko 32 PBL II FKM Unhas Melaksanakan Pelatihan dan Pembuatan Penjernihan Air Sederhana

Berita

FKM Unhas Sukses Laksanakan Workshop Tata Kelola Dinas Kesehatan Maluku Tengah

Berita

Tingkatkan Wawasan Mahasiswa Mengenai Kesehatan Global, Departemen AKK FKM Unhas Menggelar Kuliah Tamu Internasional