Home / Berita / Pendidikan / Regional

Minggu, 23 Juli 2023 - 22:59 WIB

Solusi Permasalahan Sampah: Tim PPK Ormawa BEM FKM Unhas Mengadakan Pelatihan Pembuatan Ecobric dan Pengembangbiakan Maggot

Doc. PPK ORMAWA BEM FKM Unhas (Istimewa)

Doc. PPK ORMAWA BEM FKM Unhas (Istimewa)

Tim Program Penguatan Kapasitas (PPK) Organisasi Kemahasiswaan (Ormawa) Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) mengadakan pelatihan Ecobrick dan Maggot di Kantor Desa Bulu Cindea, Minggu (23/07). Kegiatan ini merupakan rangkaian intervensi yang dilakukan terhadap permasalahan sampah. Pelatihan Ecobrick dan Maggot merupakan tindak lanjut dari penyuluhan sampah yang telah dilakukan satu minggu sebelumnya di 4 dusun yang ada di Desa Bulu Cindea.

Doc. Pelatihan Ecobrick (Istimewa)

Kegiatan diawali dengan pelatihan Ecobrick terkait pengelolaan botol plastik yang diisi padat dengan sampah plastik untuk membuat blok bangunan yang dapat digunakan kembali. Dalam pembuatan ecobric, sampah yang digunakan adalah sampah plastik yang mempunyai nilai jual yang sangat rendah. Maka dari itu ecobric dapat menjadi salah satu solusi untuk permasalahan sampah bagi masyarak. “Pemanfaatan sampah plastik dengan membuat Ecobrick masyarakat Bulu Cindea diharapkan mampu memberikan kehidupan baru bagi limbah plastik. Ecobrick ini menjadi cara lain untuk utilisasi sampah-sampah tersebut selain membakarnya atau dibuang ke TPA. Dengan Ecobrick kita memiliki kesempatan untuk mengubah cara masyarakat dalam pengelolaan sampah mereka” – Nur Asyifah

Baca Juga  Universitas Hasanuddin Siap Mendirikan Program Studi Profesi Dietisien

Kegiatan dilanjutkan dengan pelatihan pengembangbiakan Maggot dengan memberikan pengetahuan terkait Maggot yang merupakan larva dari Lalat BSF secara umum kepada masyarakat kemudian dilanjutkan dengan penjelasan siklus hidup Maggot secara langsung dengan menghadirkan setiap fase hidupnya kepada masyarakat. Maggot dapat menjadi solusi dari permasalahan sampah organik dikarenakan Maggot dapat mengolah sampah dapur rumah tangga menjadi kompos dan Maggot sendiri dapat menjadi pakan ternak ataupun tambak yang mempunyai kandungan protein yang tinggi dan dapat juga menjadi sumber ekonomi bagi masyarakat. “Pengolahan sampah dengan metode penguraian Maggot tidak hanya menjadi solusi atas permasalahan sampah organik, tetapi juga dapat menghasilkan kompos dan pakan tambak/ternak yang berprotein tinggi” – A. Zaky Muh. Afif A.

Baca Juga  Dosen FKM Unhas Ajak Mahasiswa Universitas Mandala Waluya Kendari Terapkan KAP

Tujuan dari pelatihan ini adalah masyarakat dapat secara mandiri mengelola sampahnya baik sampah organik ataupun anorganik. Dengan masyarakat mendapat pelatihan, mereka diharapkan dapat berkontribusi terhadap penyelesaian sampah di tingkat rumah tangga.

Share :

Baca Juga

Berita

Launching Purwarupa Human Centered Design di Puskesmas Taar Mendorong Peningkatan Cakupan Imunisasi di Tual

Berita

Tim Peneliti FKM Unhas dan Pemerintah Polewali Mandar Bersinergi Cegah AKI dan Stunting, Dukung SDGs Poin 2 dan 3

Berita

Tim PPK ORMAWA BEM FKM Unhas Adakan Seminar Program di Desa Bulu Cindea

Berita

Dosen FKM Unhas Ajak Remaja SMP Berinternet Aman dan Sehat

Berita

Posko 28 PBL II FKM UNHAS Sukses Selenggarakan Seminar Akhir dengan Penayangan Video Edukasi Pencegahan HIV/AIDS

Berita

Dosen FKM Unhas Jadi Fasilitator KAP Mentor Tim Pendamping Keluarga Regional Sulawesi

Berita

Kabupaten Maluku Tenggara Tingkatkan Cakupan Imunisasi Melalui Peluncuran Purwarupa di Puskesmas Ngilngof

Berita

Mengatasi Kualitas Fisik Air di Desa Bulu Tellue, Posko 32 PBL II FKM Unhas Melaksanakan Pelatihan dan Pembuatan Penjernihan Air Sederhana