Home / Berita / Pendidikan / Regional

Jumat, 4 Agustus 2023 - 16:23 WIB

Mahasiswa KKNT Unhas Sosialisasi Dampak Negatif Pernikahan Dini di Desa Bontotangnga, Selayar

Doc. KKNT (Istimewa)

Doc. KKNT (Istimewa)

Kecamatan Bontoharu, Kabupaten Kepulauan Selayar – Pada tanggal 4 Agustus 2023, tim dari Mahasiswa KKNT Universitas Hasanuddin (Unhas) Gelombang 110 telah mengadakan sosialisasi mengenai bahaya pernikahan dini. Kegiatan ini sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan kesadaran masyarakat Desa Bontotangnga tentang dampak negatif dari pernikahan dini. Kegiatan ini dilaksanakan oleh Posko 3 Penurunan Stunting Desa Bontotangnga, dan berlangsung dengan rangkaian kegiatan yang menarik, termasuk permainan “Tebak Hewan Apakah Saya?”. Juga ada pembagian puding sebagai apresiasi atas antusias peserta di MTSN 2 Kepulauan Selayar, yang diikuti oleh 28 orang siswa kelas 7, 8, dan 9 SMP.

Muhammad Rachmat, DPK KKNT Unhas dan dosen Fakultas Kesehatan Masyarakat mengungkapkan hubungan antara kejadian stunting dengan pernikahan anak atau pernikahan dini. Pernikahan dini, menurut Undang-Undang No. 16 Tahun 2019 sebagai Perubahan Atas Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan, adalah pernikahan di bawah usia 19 tahun. “Jika mereka sudah menikah pada usia remaja, misalnya kurang dari 19 tahun, maka tubuh ibu akan berebut gizi dengan bayi yang dikandungnya. Bayi akan lahir dengan berat badan lahir rendah (BBLR) dan sangat berisiko terkena stunting,” ujar Muhammad Rachmat.

Baca Juga  Posko 5 PBL II Gelar Seminar Awal di Kelurahan Tonasa : Membahas Intervensi Kesehatan untuk Peningkatan SDGs Point 3 “Kehidupan Sehat dan Sejahtera

“Dari segi emosional, anak usia kurang dari 19 tahun dapat dikatakan belum mampu dan siap menghadapi berbagai risiko dalam berumah tangga karena berada pada usia yang butuh banyak waktu untuk bermain dan belajar,” lanjut Muhammad Rachmat yang merupakan dosen di Departemen Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Hasanuddin.

Sosialisasi ini dimulai dengan uji fokus dan tepuk semangat, yang bertujuan untuk mengajak peserta untuk fokus pada pesan-pesan penting yang akan disampaikan dan membangkitkan semangat mereka dalam mengikuti kegiatan edukatif ini. Dengan semangat yang tinggi, peserta siap mengikuti rangkaian kegiatan yang telah dipersiapkan dengan penuh perhatian.

Doc. Kegiatan (Istimewa)

Rangkaian acara dimulai dengan pre-test, yang bertujuan untuk mengukur tingkat pengetahuan dan pemahaman peserta seputar bahaya pernikahan dini sebelum mendapatkan materi edukasi. Hasil pre-test ini menjadi acuan untuk menilai sejauh mana sosialisasi ini dapat meningkatkan pemahaman mereka tentang bahaya pernikahan dini. Selanjutnya, dilakukan pemaparan materi yang disampaikan dengan jelas dan lugas mengenai bahaya pernikahan dini, termasuk dampak negatifnya terhadap kesehatan fisik dan mental, pendidikan, serta potensi keterbatasan ekonomi. Materi ini juga menyajikan informasi terkait kapan waktu ideal pria dan wanita dapat menikah.

Baca Juga  Departemen Biostatistik/KKB FKM Unhas Pendampingan Kader Mengurangi Kejadian Unmet Need Kontrasepsi di Kelurahan Coppo, Barru: Langkah Konkrit Mendukung Pencapaian SDGs 3.1

Permainan “Tebak Hewan Apakah Saya?” dilakukan untuk memberikan kesegaran dan kesenangan dalam suasana sosialisasi. Melalui permainan ini, peserta diajak untuk berpikir secara kreatif dan mengasah daya ingat mereka tentang berbagai hewan. Aktivitas ini diintegrasikan dengan pesan-pesan edukatif mengenai pentingnya melindungi masa depan anak-anak dengan mencegah pernikahan dini.

Acara mencapai puncaknya dengan adanya pembagian puding sebagai bentuk apresiasi atas antusiasme peserta yang telah berpartisipasi aktif dalam sosialisasi. Puding tersebut juga menjadi momen yang berkesan dan menyenangkan bagi peserta, sebagai upaya untuk memberikan apresiasi dan dorongan positif atas kepedulian mereka dalam menghadapi isu pernikahan dini. Sosialisasi mengenai bahaya pernikahan dini ini diharapkan dapat memberikan manfaat jangka panjang dalam mengurangi angka pernikahan dini di Desa Bontotangnga. Semoga kesadaran yang terbangun melalui kegiatan ini dapat membantu melindungi masa depan dan potensi anak-anak untuk berkembang secara optimal.

Share :

Baca Juga

Berita

Mahasiswa Posko 4 PBL I FKM Unhas Gelar FGD di Desa Tompo Bulu, Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan

OPINI

Rekomendasi Kebijakan (Policy Brief) dalam Implementasi Safety Leadership pada sektor Konstruksi yang disusun oleh A.Wahyuni, salah satu mahasiswa S3 Kesehatan Masyarakat FKM Unhas

Berita

Workshop ICONS FKM Unhas & BMGF Tingkatkan Iodisasi Garam di Enrekang dan Majene

Berita

Kualitas Proposal PKM 2024 Makin Dimatangkan, FKM Unhas Gelar Finalisasi Draft dan Submit Proposal PKM

Berita

Sosialisasi Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) Sukses Tingkatkan Kesadaran Hidup Sehat di Desa Bontotangnga oleh Mahasiswa KKNT Unhas Gelombang 110

Berita

Mahasiswa KKN-PK Universitas Hasanuddin Angkatan 63 Lakukan Program Penyuluhan dan Demonstrasi Kesehatan di Desa Pa’lalakkang untuk Cegah Stunting

Berita

Pencapaian Luar Biasa 10 Tim PKM FKM Unhas dalam PKM Skema Insentif Tahun 2023

Berita

Pelepasan Mahasiswa Program KKN Internasional di Fukuoka dan Internasional Student Exchange di Okayama University, Japan